Sempana Hari Ibu yang akan disambut pada Ahad ini, eloklah kita kenangkan jasa seorang ibu dan pengorbanannye terhadap kita selama ini…. Dia telah membesarkan kita dari kecil hinggalah kita dewasa dengan keadaan yang sempurna… Kepayahan dan kesulitan yang dihadapinye sukar untuk kita balas… Bagi aku ibu, bonda, mama, mummy, emak atau dengan nama panggilan apa sekalipun, ibu tetap ibu…. Jangan sekali2 kita mengguris hati dia, nescaya tiada keberkatan untuk kita kelak… Walaupun beberapa perkataan sekali pun seperti :
“Cepatlah mak, lambat betullah….”
“Apasal tak maasak air panas ni…. nak buat air susu pun susah…”
“Nah ambil duit ni (dengan melemparkannye), jangan nak tanya2 lagi…”
“Ahhhh mak ni…..” (ayat yang selalu kita ucapkan)…
“Apalah mak ni, tak boleh pakai betullah….”
“Ya Allah, pekaknye…..”
“Saya banyak kerjalah, anak nak dijaga, suami lagi…”
“Nanti2lah saya buat, tengah sibuk ni…”
Dan bermacam2 lagi….. sedar atau tidak ianya dah hampir menjadi rencah dalam perbualan seharian kita….Tapi ingatlah, segalanye berada di tapak kaki ibu…. 

Bagi aku, aku cuba menghiburkan hatinye, aku cuba berjasa dengannye, aku cuba menjaganye, aku cuba untuk memberikan yang terbaik untuknye, tapi kadang-kala masih terasa tidak cukup untuk aku membalasnye…. masih tidak terasa pengorbanan yang aku lakukan dan masih tidak puas aku hidup bersamanye… Sayu hati aku bila mengenangkan jasa yang dicurahkan kepada aku dan adik-beradik aku…. Sekiranye apa yang berlaku pun aku akan tetap menjaganye…..

Ibu atau emak yang aku panggil dalam keluarga aku…. Merupakan seorang yang sangat cekal dan tabah dalam menghadapi liku-liku kehidupannye setakat ini…. Pengorbanan untuk anak2 dan pengorbanannye untuk suami tidak pernah berbelah bagi…. Walaupun tidak memiliki pengajian yang tinggi, sekurang2nye dia dapat melihat anak2 berjaya dalam pengajian selama ini…. Tanggungjawabnye dalam mendidik dan mengasuh aku sedikit sebanyak telah menyedarkan aku betapa pentingnye pendidikan dalam hidup….

Beliau yang bernama Hajah Mobimah Binti Abu Bakar…… Dilahirkan di Kampung Brisu, Melaka tanggal 12 Ogos 1951…. Dikurniakan 4 orang anak dan 4 orang cucu, walaupun dirinye berseorang di dunia ini tanpa adik beradik kandung, beliau tabah mengharunginye seorang diri… Emak aku ni anak tunggal, 3 hari selepas dilahirkan nenek aku meninggal dan dijaga terus oleh moyang aku sehinggalah dewasa dan berkahwin…. Atok aku tidak menjaganye dan aku sendiri tak pernah mendapat kasih sayang dari atok ku sendiri… Segalanye dijaga oleh moyang dan mak2 saudaranye…. Dari satu mak saudara ke mak saudara yang lain…. Masing2 bekerjasama untuk membesarkan emak aku ni…. Betapa payahnye hidupnye dulu…

Seorang yang sangat2 pandai memasak, dari masakan harian hinggalah ke juadah petang… Dari kek hinggalah ke biskut… Cakap sahaja apa yang dihayatkan, dengan segera permintaan anak2 ditunaikan…. Adakah permintaannye, kita tunaikan dengan segera….???? 

Sekali sekala tu, ada juga gurauan dan jenaka yang lahir dari bibirnye…. Untuk melepaskan jerih seharian menjaga keluarga…. Raut wajahnye sukar untuk senyum, kadang kala nampak ketegasannye dengan anak2…. Tapi aku tahu yang mak aku sebenarnye bukanlah garang seperti yang dipotretkan… Sukar untuk mendapat gambar yang mana dia tersenyum…. sebab tak minat bergambar…. 

Ketabahan dan kecekalannye sekarang adalah menjaga bapa aku yang sakit…. Segala urusan harian dilakukannye dengan sabar dan ikhlas…. Kalau sesetangah isteri, mahu diupahnye pembantu dalam menjaga orang sakit… Tapi tidak bagi mak aku, dia dah berjanji untuk menjaga bapa aku walau bagaimana cara sekalipun…. Walaupun kesihatannye tidaklah begitu baik…. Itulah yang dinamakan tanggungjawab isteri kepada suami…. Itulah jasa yang dinamakan…. 

Sayangnye pada suami tak pernah diungkai2kan…. Saat bapa aku menjalani pembedahan tahun lepas menambahkankan lagi kecekalannye menghadapi segala apa yang berlaku…. Dalam masa yang sama aku tetap memberikan dorongan dan juga kata2 peransang untuknye agar cekal untuk menerima sebarang kemungkinan yang berlaku…. Hampir 43 tahun emak dan bapa ku tak pernah berpisah dan berenggang… Ke mana sahaja bapa aku pergi dan tinggal, pasti ada dia….. Ini pula melibatkan nyawa…. Hati siapa yang tidak sebak…. Tapi Alhamdulillah segala berjalan lancar…. Bapa aku selamat menjalankan pembedahan….. Nampak tanda kesyukuran di wajah emak aku ketika itu…..

Dan selepas itu jugalah, ke mana sahaja bapa aku dibawa untuk menjalani rawatan susulan, dia akan ikut bersama…. Dan bapa aku sendiri pun bergantung sepenuhnye pertolongan dari mak aku…. Dari suapan makannye, minumnye, mandinye dan segala2nye sekarang ni…. Itulah kehidupan mak aku sekarang ni….. 

Sebenarnye emak aku ni tidaklah dalam keadaan kesihatan yang baik sepenuhnye…. Pada bulan Mei 2008 yang lalu, beliau telah menjalani pembedahan yang kritikal di HUKM, Cheras…. Pembedahan major yang melibatkan hati….. Syntom pada mula penyakit itu berlaku adalah mak aku demam panas hampir seminggu… Ubat telah diberikan dan mengikut jadual tapi demam tidak juga baik…. Pucat dan kulitnye kekuning2an…. sampailah suatu ketika beliau menggigil yang kuat tapi badan sejuk, terus aku dan adik perempuan aku bawa terus beliau ke HUKM… terus ke bahagian Kecemasan HUKM…. 
Menurut doktor ketika itu, tindakan menghantarnye dengan cepat oleh aku dan adik aku memberikan peluang untuk hidup dapat dilakukan…. Gula dalam darah mak aku pada kadar kritikal yang boleh menyebabkan segala organ penting boleh berhenti dengan tiba2… Hairan juga setakat ini mak aku menjaga pemakanannye seharian dengan baik sekali, kenapa jadi macam ni…. Setelah distabilkan segalanye oleh pihak HUKM, mereka mula mencari apa punca sebenar yang berlaku…. Masa itu mak aku dalam keadaan separuh sedar….. Setelah beberapa jam ujian dilakukan, barulah tahu rupanye mak aku ini menghadapi satu penyakit di mana hatinye mengandungi nanah di dalam hati dan juga diluar hati…. Dan kemungkinannye datang dari virus yang menular ke dalam badan…. samada dari dalam makanan yang dimakan atau dari keadaan sekeliling kita… Penyelesaiannye adalah dengan melakukan sedutan nanah  terus ke hati….Selepas result diperolehi barulah mak aku dimasukkan ke dalam wad….. 

Di dalam wad mak aku mulai stabil, dan dapat bertindak balas dengan baik sekali…. Adik beradik aku bergilir2 menjaganye… dan beberapa hari selepas tu symtom yang berlaku dulu berulang semula…. Dengan segera doktor menghubungi aku, memberitahu satu operation kecil akan dilakukan iaitu dengan menyedut terus nanah dari dalam hati menggunakan jarum yang besar…. Lepas mendapat persetujuan, prosedur terus dilakukan…. selepas operation tersebut mak aku semakin pulih….. tetapi doktor memberitahu yang mak aku ni perlu menjalani pembedahan major sekiranye nanah tersebut tidak berkurangan….. 

Dan beberapa hari lepas tu, berlaku lagi symtom tersebut dan doktor tidak melengahkan masa… prosedur operation perlu dilakukan dengan kadar segera…. Setelah mendapatkan reservation untuk ICU, mak aku dibawa terus ke dewan bedah untuk menjalani operation tersebut…. Aku bagai orang hilang arah bila mak aku dibawa masuk…. Rasanye gelap kehidupan aku selepas ini…. Pengalaman pertama yang melibatkan nyawa ahli keluarga aku…. Sebelum dibawa masuk, sempat juga aku mengajarnye untuk mengucap Khalimah Syahadah, apa yang yang dituntut di sana kelak dan segala yang dipesan oleh bapa aku…. Bapa aku berada di rumah ketika itu, hanya berdoa dari jauh sahaja sebab masa itu bapa aku memang dah tak sihat dah…. Tidak boleh berjalan seperti biasa, dan memerlukan tongkat….

Hampir 5 jam mak aku di dalam dewan bedah…. Akhirnye pukul 2.00 pagi barulah mak aku dibawa keluar dan terus dibawa masuk ke dalam ICU….. Keadaannye sangat lemah dan tidak sedarkan diri dan bergantung pada alat pernafasan bukan dari dirinye…. Itu sangat2 menakutkan aku sebenarnye…. Menurut doktor bedah, mak aku mungkin akan sedar pada keesokkan harinye, itupun bergantung kekuatan badan dan semangatnye untuk bertarung dengan keadaannye sekarang ni…. Setelah mak aku dipersiapkan di dalam bilik ICU tu, barulah aku dibenarkan masuk untuk berjumpa…. Sedih sangat time tu, bila tengok mak sendiri terlantar tak sedarkan diri…. Bernafas pun gunakan alat…. Menangis aku ketika tu… Dalam masa yang sama hati aku bersyukur sebab operation tersebut berjaya….

Keesokannye mak aku telah pulih dan dapat bernafas dengan sendirinye, tapi di tangan terdapat button untuk melepaskan Dadah Morfin sekiranye mak aku terasa sakit…. Itu perkara biasa…. 3 hari mak aku di dalam ICU dan akhirnye segalanye berjalan lancar dan keadaan mak aku stabil barulah mak aku dimasukkan ke wad biasa…. Dan bermulalah kehidupan aku di Hospital Universiti Kebangsaan Malaysia (HUKM) dengan rasminye…. Segala urusan peribadi mak aku, aku sediakan, keperluan hariannye, penukaran pampersnye, buang airnye dan pemakanannye…. Bergilir2 dengan adik beradik aku yang lain…. Dan bermulalah kerenah dan perangai adik-beradik aku dalam menjaga seorang emak…. Ada yang baik dan ada yang buruk…. Semuanye adalah rahsia antara mak dan aku…. 
Dikesempatan ini aku ingin mengucapkan ribuan terima kasih yang tak terhingga kepada mak aku yang selama ini menjaga, membesarkan, mendidik dan segala pengorbanan yang dilakukan untuk aku dan adik-beradik aku selama ini… Tidak dapat sebenarnye jasa itu dibalas dengan sepenuhnye…. Akan tetapi aku akan sentiasa menjaga dan menyayangi emak aku seperti mana beliu menyayangi anak2nye…. Oleh itu hormatilah emak kita, jangan sesekali melukakan hati seorang ibu, tak masuk syurga kita nanti…. Ingatlah segala apa yang telah kita lakukan, segala dosa yang ada terhadapnye, hendaklah kita memohon ampun dan maaf dengan kadar segera… Lakukannye selagi mereka masih ada…. Perkara ini telah tersurat…. Dan kepada semua ibu2, yang bakal menjadi ibu serta ibu ku juga, aku ucapkan :
SELAMAT HARI IBU, JASA MU TETAP KU KENANG SAMPAI BILA2…. INSYA-ALLAH….