Assalamualaikum semua… Tanggal 6 April 2011 lalu, abah aku (Haji Zainal Bin Haji Osman) pergi untuk selama-lamanye dalam usia 72 tahun ini (tinggal beberapa hari sahaja lagi untuk sambut harijadinye 29/4/2011)… Pergi meninggalkan kami sekeluarga berjumpa Maha Pencipta Allah SWT… Perginye juga dalam keadaan yang sangat tenang dan tidak membimbangkan semua ahli keluarga… Perginye dalam tidur dan tidak langsung menunjukkankan tanda2 yang beliau akan pergi untuk selama2nye…

Aku rindu sangat2 abah aku sekarang ni…. Aku deraikan air mata aku malam ini setelah beberapa hari aku pendamkan sekuat mungkin… Aku taknak tunjukkan kesedihan aku pada keluarga aku yang lain… Terutamanye bila memandang mak aku… Hati mana yang tidak terasa kehilangan setelah beberapa tahun menjaga dan menguruskannye sejak kesihatannye terganggu… Segala gurauannye selama dalam penjagaan hingga kini masih aku terngiang2 dan terdengar2…
Aku tidak puas menjaganye, terasa masih kurangnye tanggungjawab aku kepadanye… Aku terkilan sebenarnye, tiada bersama2 dengannye ketika beliau menghembuskan nafasnye yang terakhir…. Langsung tiada tanda2 yang beliau akan meninggalkan aku selama2nye… Mungkin itulah caranye untuk menyenangkan hati keluarganye terutamanye mak aku… Yang tidak pernah berpisah lebih 40 tahun… Pernahlah beliau berkata, jika beliau meninggal nanti, beliau akan meninggal dengan senang jer… Takkan susah2kan anak beranak…. Memang betul kata2 tersebut… Beliau meninggal dalam tidur….
Aku berada di Damansara, memang pada hari yang sama iaitu 6 April 2011 (Rabu) aku akan balik ke rumah (Banting) untuk membeli susu harian dan pampers… Dan seperti yang dijanjikan aku akan mengemas bilik abah aku, nak tukarkan cadarnye, check tilam anginnye, bersihkan bilik… Itulah rutin aku setiap 2 minggu, rupanye semuanye itu tetap juga dibuat tapi untuk beliau kali terakhir dan selama2nye……. 
Pukul 3.21 pagi (6 April 2011 – Rabu), mak aku call… Menangis memberitahu keadaan abah aku… Kenapa abah senyap jer, takde respond… Seperti biasa rutin mak dan aku, setiap pukul 3.00 pagi aku bangun untuk menukar pampers abah aku… Aku suruh mak aku perhatikan dada dan perutnye, ada pergerakan tak..??? Mak aku kata takde langsung sambil menangis… Aku kata tunggu sampai aku balik…. Aku terus kejutkan wife aku, dan kebetulan anak buah aku Melly tidur di rumah, aku kejutkan terus dalam keadaan yang sangat2 cemas…. Dalam hati aku dah terdetik yang abah aku dah tiada…. Tapi aku masih menaruh harapan….
Dari Damansara pukul 4.00 pagi dan sampai Banting pukul 4.45 pagi…. Sesampai saje depan rumah, aku nampak jiran2 tengah mengemas rumah mak aku…. Masa ni hati aku masih lagi bertahan, dan bila jiran sebelah rumah aku kata “Bawak bersabar” terus luluh hati aku… Terus aku menangis ketika menuju ke bilik abah aku… Dan abah aku telahpun diikat dengan cebisan kain di keliling kepalanye dan hidungnye pun telah disumbat dengan kapas, aku bagai rasa nak pitam…. Terus aku cium dahinye…. Aku ditenangkan oleh jiran2 aku…. Aku tak terkata apa…. Lagi2 bila melihat mak aku… 
Akhirnye abah aku betul2 meninggalkan aku untuk selama2nye… Dalam masa yang sama, aku juga bersyukur Allah telah mengambil nyawanye dengan tenang…. Dengan segala keperitan melawan penyakit sejak di masukkan ke hospital bulan Jun 2010 dan dapat pulang ke rumah semula pada 30 Ogos 2010… Sangat2 azab abah aku melawan penyakitnye…. Dari dari tarikh keluar wad itulah, segala perjalanan hidup aku berubah dan tanggungjawab aku sangat2 berat… 
Segalanye aku uruskan bersama mak aku… Aku bersyukur sebab aku telah melaksanakan tanggungjawab sebaik mungkin tanpa bantuan sesiapa… Segala keperitan yang abah aku lalui aku dapat rasakan,  segala tekanan, segala keperluan, segala kesukaran dalam menjaga abah aku, aku handle dengan tenang…. Tapi di dalam hati masih terdetik di dalam hati, adakah tanggungjawab aku telah terlaksana…??? Itu yang bermain2 di fikiran aku sekarang ni…
Alhamdulillah, abah aku selamat dikebumikan pada pukul 10.30 pagi di Tanah Perkuburan di Batu 6, Jugra.. Bermula pukul 9.00 pagi, mandi jenazah dimulakan… Dan aku diberikan peluang terakhir untuk memandikan abah aku bersama2 khariah yang ditugaskan, masih teringat2 ketika aku memandikannye, rupanye sama seperti hari2 biasa aku memandikannye di katil…. Setelah memandikannye, abah aku dikapankan, aku turut membantu dan lakukan bersama2… Dan setelah dikapankan, peluang terakhir untuk mencium abah aku di dahinye…. Itulah ciuman terakhir aku untuk selama2nye…. Tak tergambar aku perasaan ketika itu… 
Kemudian abah aku dikhutbahkan oleh rakannye sebelum di bawa ke masjid untuk disembahyangkan… Ketika dibawa ke masjid, aku menaiki van jenazah menemankan abah aku sehinggalah dibawa ke tanah perkuburan…. Sekali lagi hati aku sebak ketika jenazah abah aku diturunkan ke liang lahat…. Dan sekali lagi aku diberikan peluang untuk menurunkan dan menimbuskan tanah ke liang lahat…
Setelah semuanye selesai, bacaan Talkin di baca, aku menangis tak berhenti2 ketika itu…. Tapi dalam masa yang sama, teringat juga pesan abah aku supaya jangan menangis ketika meratap si mati… Aku tahan sebak aku semula, tapi hati mana yang dapat bertahan jika di depan kita itu adalah bapa kita sendiri… Setelah Talkin dan Doa disempurnakan, siraman air dan taburan daun pandan bercampur bunga dilakukan… Tanda penghormatan terakhir sebelum melangkah pulang meninggalkan abah aku…. 
Selesai majlis pukul 11.30 pagi… Alhamdulillah semuanye berjalan lancar dan tiada sebarang halangan…. Bersyukur ke Hadrat Illahi kerana memberikan segalanye dalam keadaan tenang dan terurus… Tiada sebarang musibah dan kekangan…. Dan aku berdoa supaya Allahyarham Abah aku diletakkan dikalangan orang2 yang beriman dan di kalangan orang2 ahli Syurga…. Aku rindu sangat abah aku sekarang ni…. 
Di bawah ni adalah montage abah aku yang aku buat ketika dulu sebagai kenang2an aku dan sebagai tatapan blogger aku  semua… Saksikanlah….
____Al-FATIHAH____